SOK SIBUK

[sok sibuk][bleft]

MEONG & KITTY

[Meong & Kitty][bsummary]

#ASKNETIJEN

[%23AskNetijen][grids]

Si Meong Season 2

[Si Meong Season 2][twocolumns]

Saat Anak Kota Tinggal di Desa

HALO SEMUAAAHHHHH. Udah 2 minggu nih ga ketemu. Kangen pake banget ini gue. Dua minggu ini, gue ga punya waktu buat ngeblog sama sekali. PAS dan segala kegiatan non-sekolah yang menyebabkan semua ini. Apa boleh buat, tugas yang lebih penting harus jadi prioritas.

Bukan berarti ngeblog itu ga penting ya gaes. Hehehehehe.


Rabu-Jumat, 5-7 Desember 2018 lalu, gue diwajibin buat ikut sebuah program sekolah yang cukup unik menurut gue, karena kita semua dibawa ke desa dan hidup di sana. Bagi yang belum tau namanya, namanya itu Live In.

Jadi, Live In ini dilakukan tiap setahun sekali. Tahun ini di sekolah gue dilakuin pas akhir semester 1 di kelas 11. Ya... bisa dibilang kegiatan ini merupakan refreshing buat kita yang habis PAS.

Jumat, 30 November, semua anak kelas 11 dikumpulin di aula buat briefing. Briefingnya ya tentang peraturan apa aja yang harus ditaatin, barang-barang yang wajib dibawa, etika di desa, dan lain sebagainya. Briefingnya lumayan lama, bikin ngantuk. Dari perkiraan cuma 1 jam, jadi 1 jam setengah.

Rabu, 5 Desember, gue bangun rada pagi karena disuruh kumpul jam setengah 7 tet (tapi ya pada kenyataannya molor juga :v). Oh ya, kita disuruh kumpul di Stasiun Gubeng Baru Surabaya, bukan di sekolah. Gue udah siap-siap, barang-barang yang gue perluin gue udah bawa, ga pake cingcong gue langsung capcus.

Sekitar jam 6.15 pagi, gue nyampe di stasiun. Gue langsung pergi ke lobby, titik kumpul yang udah disepakati. Gue belum nemu satupun guru pembimbing yang udah nyampe di stasiun. Kita nunggu sampe jam setengah 7, belum juga dateng. Sesuai ekspektasi gue, semua bakal molor. Sambil nunggu, gue foto di tempat photobooth di sana (itung-itung peristiwa bersejarah, baru pertama kali dateng di stasiun :v).


Gak lupa juga gue nge-foto suasana stasiunnya :D.



Udah bagus kan? Good job PT. KAI!

Sekitar setengah 8 pagi kurang sedikit, kita semua disuruh masuk ke ruang tunggu, tapi sebelumnya ada barcode checking. Kalo ga di cek, nanti ada penyusup masuk dong. Wkwkwkwkwk.
 
Ini tiketku, mana tiketmu? :v


Lanjut.

Setelah itu, kita disuruh nunggu sebentar di ruang tunggu.

Oh ya, ini pemandangan dari ruang tunggunya.


Kita disuruh masuk, nyebrangi rel-rel kereta api yang ada karena kereta kita ada di seberang.


Dan... guess what, kereta api dateng tepat waktu jam setengah 8 pagi. Ini yang gue suka. Meskipun kelas ekonomi yang kita pilih, tapi ga ada yang namanya jam karet. Tetep dipertahanin ya, KAI! :D


Yang bikin gue terkejut adalah dalem keretanya. Gue kira bagian dalem kereta ini ga bagus. Ternyata, dalem keretanya bagus bro n sis. Bener, nyaman buat gue. Sekali lagi, kerja bagus PT. KAI.


Perjalanan ditempuh sekitar 4 jam setengah. Inilah 2 pemandangan dari sekian banyak pemandangan yang sempet gue abadikan dari kereta.


Kita ngelewati Kampung Warna-Warni Malang loh, gengs :v.

Setelah sampai di salah satu stasiun di Blitar (mo'on maap, gue lupa nama stasiunnya :v), kita langsung dijemput sama 3 truk. And the adventure begins...


Seru sih naik di atasnya truk. Apalagi, kita ngelewati banyak jenis jalan--dari yang mulus sampe gronjalan. Dan... yang bikin lebih seru lagi, si bapak sopir macu truknya cepet, jadi kita kayak dilempar-lempar gitu di atas truk. Wkwkwkwkwkwk.



Setelah hampir 1 jam, kita sampe di Balai Desa. Oh ya, hampir lupa, nama desa yang kita kunjungin adalah Dusun Mojorejo Bawah, Desa Mojorejo, Kecamatan Wates, Kabupaten Blitar.


Ini bagian depan Balai Desanya.

Pemandangan di sekitar Balai Desa. Asri bener!

Kita dipersilahkan masuk untuk mendengar kata sambutan dan arahan dari perangkat desa yang ada, sekaligus dengerin pembagian rumah. Pas itu, kepala desa ga bisa dateng soalnya beliau lagi ke kabupaten buat datengin acara yang didatengin juga sama Bupati, jadi ya ga bisa ninggal.

Ini bagian dalem Balai Desa-nya.

Para pasangan siswa dan pasangan siswi dipanggil satu per satu sesuai dengan pembagian rumah yang udah dibagi sama bapak Kepala Desa. Puji syukur ke hadirat Tuhan YME, rumah gue dan salah satu temen tidur bareng gue deket dari Balai Desa. Jadi, enak kalo ada apa-apa, bisa langsung ke Balai Desa :D.



Bagian pekarangan di depan rumah yang gue singgahin di desa. Luas yak.

Mohon maap, gue lupa nge-foto bagian depan rumahnya :v. Tapi yang pasti, rumahnya sederhana. Memang ga semegah dan sekeren yang di kota, tapi minimal bisa ditinggalin. Gue sempet nge-foto bagian dalemnya sih. Ini dia.


Kasur tempat kita berdua tidur. Sempit? Sayangnya, iya :v.

Ruang keluarga (mungkin :v).

Terpantau jemuran mak-emak pedesaan dari dalam ruang tamu :v.

Kita bener-bener disambut dengan hangat sama tuan rumah. Waktu dateng, kita disuguhi berbagai macem makanan, sampe kita mau muntah karena kekenyangan. Hal tersebut terulang kembali waktu jam makan malam tiba :v.

Singkat cerita, hari kedua pun datang.

Selamat pagi kawan-kawan!



Jam 5 pagi gue udah kebangun. Gue lumayan bisa tidur di malam pertama. Gue cepet-cepet mandi, siap-siap buat ngejalanin hari kedua tanpa laptop gue :'v. Sambil nunggu sarapan pagi siap, gue sama temen gue ngomong-ngomong ngalurngidul sambil gue baca buku "Catatan Najwa" dan temen gue gambar-gambar komik ga jelas :v.




Sekitar jam 7 pagi, sarapan datang. Kita berdua makan dengan lahap. Setelah itu, kita berdua mutusin untuk berkeliling desa. Tentunya, kita berdua minta ijin dulu sama orang tua asuh kami. Bisa-bisa kita dijitak kalo ga ijin dulu :v.

Setelah dapet ijin, kita keluar rumah jam 8 pagi. Oh ya, for your info, jalanan di desa ini sudah sedikit-demi-sedikit diperbaiki. Jadi, ga semua jalan di desa ini sudah baik atau udah beraspal. Salah satu contohnya adalah ini.


Asli, gue takut kepleset pas jalan di atas jalan itu :v.

Nah, pas di jalan, kita berdua juga ketemu sama temen-temen kita yang lain yang juga ngelilingin desa. Tak lupa kita berfoto ria :v.


Baidewei, itu temen-temen gue dari IPA dan IPS, loh. Indahnya kebersamaan :D.

Mau tau suasana pedesaan? Mungkin foto ini dapat membantu :v.



Gimana? Gak kayak di kota yang penuh kenangan mantan, eh maksudnya asap dan polusi.

Jam 9 pagi gue udah pulang karena udah capek. Temen gue tetep lanjutin perjalanan bareng yang lain ke air terjun. Ya udah, biarin aja.

Waktu di rumah, gue cuma nonton TV. Gue berharap diajak sama si Bapak ke ladang, ternyata gak. Waktu Ibu gue tanyain, dia bilang ga usah ikut, takut kecapean. Gue paksa, tetep ga mau. Betapa baiknya orang desa... :v.

Singkat cerita, jam 12 siang, makan siang udah dateng, tapi temen gue yang satu itu ga dateng-dateng. Ya udah, mendingan gue makan dulu aja. Laper, euy. Dia dateng sekitar jam 1 siang. Dia kecapekan akut, sampe nafasnya pendek :v. Makanya sih, lu ga mau ikut gue pulang jam 9 tadi :v.

Setelah dia datang, dia langsung makan dengan lahap.

Selama siang hari itu kita cuma bercanda, ngomong-ngomong ga jelas, sambil baca buku dan bikin komik.

Jam 6 sore, makan malam udah siap. Eh tunggu dulu, makan malam di sore hari. Ah, bodo amat dah~

Setelah kita makan sore, kita langsung tidur. Tepatnya jam 7 malem. Pas itu juga hujan, jadi laron dan kawan-kawannya pada keluar kayak mau demo kenaikan harga BBM. Tidur pun ga bisa, karena keganggu sama hewan-hewan itu. Alhasil, gue baru bisa tidur sekitar jam 3 pagi.

Lu bisa bayangin kan betapa kesiksanya gue dari jam 7 malem sampe jam 3 pagi ga bisa tidur? :v.

Hari ketiga, gue terbangun jam setengah 5. Tapi, kali ini bangunnya agak beda. Kalo yang hari kedua kebangun sendiri, nah di hari ketiga ini gue kebangun karena kaget sama temen gue yang kakinya diganggu sama laron. Sebenernya, gue ga yakin itu laron karena pas gue lihat dia punya badan yang gede. Ya udah lah, lupakan :v.

Gue langsung mandi, terus ringkes-ringkes barang, biar ga keburu-buru nantinya--mengingat hari itu adalah hari terakhir. Setelah itu, kita disuguhi jajanan desa. Enak parah! Gue makan lumayan banyak, sampe kekenyangan. Lain kali gue coba cari ke pasar ah, siapa tau nemu :D.

Ternyata itu makanan pembuka, bukan makan pagi. Akhirnya, dengan sedikit terpaksa, kita berdua makan lagi sarapan yang udah dikasih sama orang tua asuh kita. Ya, gimana ya, gak enak kalo ga dimakan. Huehehehehe.

Waktu berjalan dengan cepat. Jam 8 pagi, kita harus segera berkumpul di Balai Desa. Kita berdua berpamitan sama orang tua asuh kami. Perpisahan, itu yang paling gue ga suka. Kita berdua sama kedua orang tua asuh kita udah kayak keluarga sendiri.



Kita udah sampe ke Balai Desa, tapi belum ada yang ngumpul. Ya udah, kita berdua mutusin buat menjelajah sisi desa yang lain :v. Ini dia foto-fotonya.






Tempat itu lumayan jauh dari Balai Desa, btw. Jadi ya, agak capek kalo ke sana :v.

Sekitar jam 9 pagi kita udah balik ke Balai Desa. Semua udah kumpul. Sekitar jam setengah 10, kita berangkat lagi ke tujuan kami selanjutnya, dan kemudian langsung pulang ke Surabaya.

Pengalaman yang gak bakal dilupain. Bakal kangen tempat ini! Semoga di lain kesempatan gue bisa pergi ke sini lagi dan ngunjungin orang tua asuh gue di sana.

Kalian punya pengalaman yang mirip-mirip kayak pengalaman gue yang satu ini? Share dong di kolom komentar. Gue tunggu :D.

Sampai di sini dulu postingan hari ini. Sampai ketemu lagi, BABAI~~

14 comments:

  1. Mantap kakak michael akhirnya terlihat batang hidungnya heheh selama ni belum pernah update foto si empunya website sekarang uda nongol yaaa hehehhee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan udah sering saia pajang muka di blog ini... wkwkwkwk. Coba cek di page "Siapa Mike?" :D

      Delete
  2. Dulu sihh waktu kuliahh... yahhh ketauan kalau udh tua.. wkwkwkw
    Pernah ikut KKN di daerah terpencil di Semarang.. kita ngabdi sama masyarakat disana selama 3 bulan.. bikin agenda di sana. Ngajarin mereka ttg sumber daya yg bisa diolah terus punya nilai jual.. seruu bangett itu pokoknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih, 3 bulan. Gak merasa jadi 'aneh' gitu pas pulang ke kota? Wkwkwkwkwk

      Delete
  3. wah asik juga ya. sama kayak diatas, kalau waktu kuliah dulu ikut KKN, tapi sebulan. lumayan lama, hidup di desa, seru juga. apalagi kalau dah berasa lama tinggal di kota. wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, pas udah lama tinggal di desa, bakal merasa 'aneh' pas pulang ke kota. Wkwkwkwkwk

      Delete
  4. Ini kegiatan dari sekolah ya?
    Dulu pas SMA di sekolah sha juga ada, tapi kegiatannya setelah UN dan nunggu masuk kuliah. Sebulanan ke desa terus disana sha ngajar gitu. SERU banget!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul...

      Dari cerita-cerita yang ane denger, tahun-tahun lalu di sekolah ane juga dulu ada kegiatan ngajar di SD yang ada di sana. Sekarang entah kenapa gak ada :v.

      Delete
  5. Dulu pernah KKN di daerah Jepara, bawah gunung muria. Yah suasananya hampir2 sama kayak begini.
    Bisa mandi di kali, tempatnya masih asri.

    ReplyDelete
  6. asiiiik banget jalan2nya... seru ya kalo jalan rame brg tmn2 tuh... menikmati pemandangan desa yg alami... apalagi itu sebagai program sekolah tahunan ya? pasti tujuan tiap tahunnya beda2 donk?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru! Bener, tahunan. Tapi, sepertinya tujuannya sama tiap tahunnya.

      Delete
  7. Wah seru banget kalau ada acara begini. Dulu KKN cuma satu setengah bulan, rasanya masih kurang. Pas mau balik ke kota, udah ditahan buat nggak nangis, eh tetep nangis bareng sama warga sekitar.

    Wah jadi kangen ini sama desa tempat KKN. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya udah, ke sana lagi aja bro, sekalian silaturahmi :D

      Delete