SOK SIBUK

[sok sibuk][bleft]

YOUR GUARDIAN SEASON 2

[Your Guardian Season 2][bsummary]

SI MEONG SEASON 2

[Si Meong Season 2][grids]

#GAPTEK

[GAPTEK][twocolumns]

Bicara Tentang Kursus


Hah, akhirnya ketemu lagi setelah seminggu kita tak berjumpa *alay. Gimana malmingnya? Gak kemana-mana? Pasti lo jomblo, YE KHAN? Gue tau karena gue sendiri jomblo :v. Ya udah, ya udah, kalo gitu malmingnya gue temenin dah, kasihan gue :v.

Kursus adalah semacam tambahan jam 'kerja' buat para murid yang dikira kurang dalam hal tertentu, bisa pelajaran ataupun keterampilan. Tapi yang gue mau bahas di sini adalah kursus pelajaran.

Ada sisi positif dan sisi negatif dari kursus pelajaran. Sisi positifnya dari kursus pelajaran yaitu murid bisa lebih memahami dan belajar lebih banyak tentang apa yang mereka pelajari. Tapi, kita juga harus ngelihat sisi negatifnya juga, yaitu kondisi fisik murid yang bisa saja menurun karena terlalu lelah. Itu juga harus dipertimbangkan, karena ga ada gunanya kursus kalau badan ga enak. Percuma aja kursus karena materi ga bakal masuk ke otak kita karena kita sendiri ga konsen.

Gue adalah orang yang ga setuju dengan adanya kursus pelajaran. Karena menurut gue, semua pembelajaran harus tuntas di sekolah. Semua pelajaran harus dimengerti dengan total di sekolah--tanpa jam tambahan di luar sekolah. Les pelajaran akan semakin membuat hidup seorang murid menjadi complicated, apalagi yang menjalaninya dengan terpaksa.

Gue yakin banget kalo semua siswa-siswi di Indonesia sebenernya ga mau kalau dikasih kursus. Udah, jangan bo'ong. Sedikit sharing, dulu gue juga pernah dikasih kursus sama ortu gue, yaitu kursus Mandarin sama Inggris. Jujur aja, gue ogah-ogahan saat ikut tuh 2 kursus ga jelas itu; apalagi yang kursus Mandarin. Gue sampe bingung, kok bisa garis-garis gitu bisa jadi bahasa. Keren ya Tuhan kita :D.

Gue ceritain yang kursus bahasa Inggris dulu ya. Dulu gue itu sering banget dijewerin sama guru kursus gue. Kesel banget dah gue saat itu. Udah dimarah-marahin, telinga gue ditarik-tarik lagi. Lama-lama gue makin males aja kursus Inggris. Akhirnya, gue cari-cari alasan biar bisa keluar dari tuh kursus. Gue lupa alesannya apa, yang pasti itu berhasil membuat gue keluar dari tuh kursus gila :v.

Setelah itu kursus Mandarin. Menurut gue, uaneh-aneh tulisannya. Salah dikit, ulang. Gue berusaha buat keluar dari kursus itu dengan cari-cari alesan, tapi ya tetep ga bisa. Bukan tanpa alasan, guru Mandarin-nya itu temen baiknya ortu gue. Ya, akhirnya sejak awal SMP, gue melarikan diri dari kursus Mandarin itu dengan restu kedua ortu gue :v.

Mau tahu kenapa kok bisa direstui? Ya karena pas SMP ga ada Mandarin. Jadi, menurut kedua ortu gue udah ga penting lagi. Ya udah, gue jadi bebas :v.

Intinya, gue sepenuhnya ga setuju dengan kursus pelajaran. Kalau kursus keterampilan, gue setuju-setuju aja, asal anaknya sendiri pengen dan mau. Misal, kalau anak mau dikursuskan piano, ya pastikan anaknya pengen dan mau. Jangan dipaksa hanya dengan alasan biar keren, atau apapun itu. Kalau seorang anak sudah melakukannya dengan terpaksa, maka akan seterusnya dia akan melakukannya dengan terpaksa. Kalau seorang anak sudah membencinya tapi tetap dipaksa untuk kursus, maka dia akan semakin membencinya.

Udah gitu aja buat postingan ciyus kali ini. Minggu depan (Sabtu, 02/09/2017), segmen Your Guardian Season 2 bakal berlanjut. Sampai ketemu minggu depan! :D

7 comments:

  1. Setubuhhhhh eh setujuhhhh!!!

    Anak sekolah diharuskan menguasai semua pelajaran, sedangkan 1 guru cuma berhasil menguasai 1 ilmu. Why? It is deal? huahahaha.

    Kursus... menghabiskan waktu untuk terus-terusan belajar, lama lama perkembangan anak itu bakal jadi pinter dalam penguasaan buku, teori, ilmu di pelajaran. Gimana perkembangan untuk anak diluar buku? Ilmu tentang dunia, tentang hidup, tentang karakter, tentang creative self, character building, dll?

    willynana.blogspot.com

    ReplyDelete
  2. good advice broh!
    itulah namanya passion ya. jadi jangan dipaksa2, sebab yg dipaksa2 tu ga enak. cuma adsatu yg dipaksa tp enak. hayo apa..? haha..

    by:
    tmarsyam.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  3. Gw dulu mah ikut kursus bikin kue. Tapi hasilnya gw cuman bisa nyicipin doang, kagak bisa bikin. Akhirnya gw di DO deh.

    ReplyDelete
  4. Kursusr yang baik memang perlu action dan belajar diluar jam kursus itu lagi. Tujuannya buat memperlancar. Aku ko jadi kangen kursus ya..hehe
    Dulu terakhir kursus SMA.. senang aja gitu, pulang sore sembari jalan-jalan pulang..

    ReplyDelete